KETIKA DAHULU MENGHINA ISLAM SEHINGGA PERNAH MEMBAKAR API KEMARAHAN UMAT ISLAM DI SELURUH DUNIA, TETAPI SESUATU TERJADI PADA BELIAU SEHINGGA BELIAU MEMELUK ISLAM…

ISLAM adalah fitrah untuk semua manusia tanpa mengira status, latar belakang dan kaum. Ia merupakan suatu ajaran yang disediakan oleh Allah SWT untuk segenap lapisan manusia.

Ia bagi mencapai tujuan hidup di dunia ini iaitu mengenal dan mengabdikan diri kepada-Nya, sekali gus menuju ke alam yang kekal buat selama-lamanya di syurga kelak.

Sebab itu, apabila ajaran Islam dinafikan, malah hingga sampai tahap dihina maka golongan yang berbuat demikian sebenarnya sedang menolak fitrah diri mereka sendiri. Ternyata golongan yang tidak faham dan dikategorikan pula sebagai anti Islam belum dikurniakan hidayah daripada Allah SWT menyebabkan mereka bertindak demikian.

Namun, apabila ajaran Islam itu dikaji dan difahami oleh golongan tersebut yang mana lama-kelamaan akan timbul rasa kefahaman serta kesedaran tentang kebenarannya. Itu adalah senario yang banyak berlaku pada hari ini termasuklah ke atas pembikin filem dari Belanda, Arnoud Van Doorn yang pernah mencetuskan kontroversi beberapa tahun lalu.

Van Doorn pernah membakar api kemarahan umat Islam di seluruh dunia apabila beliau yang sebelum itu amat anti Islam menerbitkan sebuah filem berjudul Fitna pada 2012.

Filem yang menghina Nabi Muhammad SAW itu dikecam oleh umat Islam biarpun sebelum itu beliau telah melancarkan propaganda anti-Islam sejak bertahun-tahun lamanya. Namun, Van Doorn, yang merupakan bekas anggota Parti Bebas pimpinan Geert Wilders di Belanda, memeluk Islam setahun selepas itu selepas mengkaji tentang ajaran Islam.

Malah, tidak lama selepas memeluk Islam beliau telah mengerjakan ibadah haji dan menyatakan rasa kekesalan akan sikap, persepsi dan perkara yang dilakukannya itu.

“Saya amat berharap agar tangisan penyesalan saya ini akan dapat membasuh dosa-dosa saya terhadap Islam selama ini. Saya berasa amat malu ketika menziarahi makam Rasulullah.

“Saya malu dengan tindakan saya menerbitkan filem Fitna. Saya berharap semoga Allah menerima taubat saya di atas perbuatan saya ini,’’ katanya dengan nada penuh keinsafan.

Menurut Van Doorn, terlalu banyak cerita negatif mengenai Islam dan beliau merasakan perlu menyiasatnya sendiri bagi mengetahui tentang kebenaran perkara itu. Beliau telah mengumumkan tentang pengislamannya melalui laman Twitternya biarpun pada mulanya ramai tidak percaya dan menganggapnya suatu gurauan.

Van Doorn yang mengetahui mengenai Islam menerusi media Belanda dan ahli politik Barat semuanya dalam bentuk negatif selain berdasarkan persepsi yang sangat teruk.

Masyarakat Eropah juga katanya mengenali Islam memandang Islam sebagai sebuah agama yang suka memberi ancaman, menindas wanita dan melahirkan pengganas.

Ketakutan

Namun Van Doorn memilih Islam sebagai cara hidupnya setelah menerima layanan yang baik daripada para jemaah semasa mengunjungi sebuah masjid di The Hague, Belanda. Katanya, kedua ibu bapanya merupakan penganut Kristian yang sangat taat dan amat menghormati agama dan budaya masyarakat lain di negaranya.

Namun ibu bapanya masih gagal untuk membuat diriya menyangkal maklumat diperoleh daripada media berhubung keburukan mengenai Islam.

“Saya merasakan perlu melindungi masyarakat daripada ‘kejahatan’ dan ‘bahaya’ ini, maka saya bergabung dengan parti anti Islam di Belanda itu yang dipimpin oleh Geert Wilders.

“Pada masa itu, saya menganggap dia sebagai contoh model terbaik. Semua ini disebabkan dia begitu berani menentang Islam dan melindungi kebebasan kami,” katanya.

Apabila menyertai parti itu, Van Doorn bermula sebagai seorang sukarelawan dan beberapa tahun kemudian menjadi penasihat politik utama kepada Geert.

Malah beliau juga dipertanggungjawabkan untuk menerbitkan filem Fitna dan mempromosikannya ke seluruh dunia bagi menyampaikan mesej anti Islam itu. Mengimbas bagaimana beliau boleh memeluk Islam, katanya, ketika masih aktif dalam parti itu, terdetik dalam minda bagaimana 1.2 bilion orang di dunia menjadi orang Islam?

Mereka dilihat begitu gembira. Bagaimana perkara seumpama ini boleh berlaku? Adakah mereka tersilap arah? Perkara tersebut membuatkannya benar-benar tidak faham.Beliau juga mula berasa ragu-ragu tentang apa yang telah dibacanya selama ini tentang Islam menerusi media-media Barat yang sekali gus mencetuskan sentimen Islamophobia.

“Pada ketika itu, pemikiran saya mula berubah. Sebenarnya, saya tidak pernah membenci Islam, tetapi saya adalah antara golongan yang mempunyai ketakutan terhadap Islam.

“Seorang kawan saya berkata, kamu salah, kamu harus mendapat lebih banyak maklumat tepat tentang Islam. Pergi ke masjid dan berbual dengan para jemaah,” ujarnya.

Semua tanggapan negatif terhadap Islam mula berubah apabila beliau dipelawa oleh seorang rakan untuk berkunjung ke Masjid As-Sunnah, masjid terbesar di The Hague. Biarpun menolak permintaan tersebut dengan memberi pelbagai alasan termasuk menyatakan kemungkinan dibunuh apabila beliau tiba di masjid tersebut.

Tetapi beliau akhirnya berkunjung juga ke masjid itu dan mendapati layanan terbaik daripada jemaah termasuk mendapat penerangan serta nasihat daripada imam di situ.

Sambutan dan penerimaan yang sungguh baik daripada jemaah masjid membuatkan Van Doorn berasa terkejut, sekali gus menafikan Islam itu teruk, jahat serta ganas sifatnya.

“Saya benar-benar terkejut kerana orang di masjid itu begitu ramah dengan saya. Imam datang dan berjabat tangan dengan saya sambil mengucapkan selamat datang.

“Saya melihat ke dalam matanya, saya melihat kejujuran dan keikhlasan dalam diri mereka. Sejujurnya, ia satu saat yang begitu emosional buat saya pada ketika itu,” jelasnya.

Kisah Van Doorn itu menunjukkan bagaimana Allah memberi izin menerima hidayah kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya walaupun mereka jahat, kafir mahupun terlampau banyak dosa. Selain itu ia memberi gambaran jelas semakin Islam itu ditentang maka semakin terserlah akan kebenarannya.

 

SUMBER- UTUSAN

Produser film menghina Nabi Muhammad dan pegiat anti-Islam Arnoud Van Doorn justru menjadi muslim aal tahun ini dan dia pertama kali melakukan ibadah haji kemarin. Dia mengatakan mendapat ketenangan setelah menjadi muslim. Situs irib.ir melaporkan, Senin (21/10/13), mantan politisi Partai Kebebasan Wilders pimpinan orang anti-Islam terbesar sejagat Greet Wilders mengatakan sangat menyesal telah menghina Islam.

“Semoga penyesalan, pertobatan, dan air mata saya dapat mencuci seluruh dosa saya,” ujarnya. Doorn menjadi mengenal Islam justru di saat mencari kelemahannya.

Dia pernah menjadi produser film Fitnah bercerita mengenai Islam dan Al-Quran mengajarkan kekerasan. Namun setelah banyaknya protes tentang film itu, Doorn makin ingin mendalami Al-Quran dan akhirnya dia menemukan kebenaran pada agama dibawa oleh Nabi Muhammad itu. Dia pun memeluk Islam. (baca: Politisi Anti-Islam Ernaud van Dorn Masuk Islam di Masjid Den Haag)

Doorn mengatakan sejak naik haji dan datang ke tanah suci merupakan hal terbaik dalam hidupnya. Dia mengaku merasa malu saat berada depan makam Muhammad. “Saya benar-benar berharap Allah mengampuni saya. Saya mempunyai salah besar telah menjelekkan Muhammad,” kata Doorn.

Doorn menjadi salah satu dari 15 ribu mualaf Belanda tahun ini. Jumlah itu meningkat dari tahun lalu hanya Jumlah mualaf Belanda telah meningkat dari 12 ribu orang.

Far-right-Dutch-Politician-Reverts-to-IslamDoorn merupakan sosok yang sopan dan lembut. Dia percaya bahwa Islamofobia atau diskriminasi terhadap Islam dan kaum muslim di Eropa berasal dari media-media Barat dan upaya pemerintah untuk memperlihatkan citra Islam yang gelap. Dia bahkan mengatakan jika orang-orang di Eropa tahu betapa indah dan bijaksananya Islam, maka mereka semua pasti akan menjadi mualaf.

Dalam sebuah wawancara dengan Kantor Berita Ma’an (MNA), Doorn menyatakan minatnya untuk melakukan perjalanan ke Iran dan negara-negara Islam lainnya. Dia menjelaskan bahwa dirinya berharap dapat melihat beberapa kota di Negeri Mullah itu, seperti Isfahan, Shiraz, dan Qum.

“Saya telah mempelajari Alquran berdasarkan keingintahuan, yang saya mulai sekitar setahun lalu setelah saya meninggalkan PVV. Sebelum itu saya hanya mendengar cerita negatif tentang Islam. Semakin saya membaca juga Alquran, semakin saya yakin bahwa Islam adalah agama yang benar-benar indah dan bijaksana,” kata Doorn.

“Saya telah memiliki pendidikan agama sebagai seorang Kristen, jadi saya sudah memahami banyak nilai-nilai. Lebih mudah untuk dari seorang Kristen menjadi seorang muslim daripada dari seorang yang tidak memiliki kepercayaan, karena saya sudah mengenal hal-hal tentang para nabi, malaikat, dan ajaran yang diperlukan dalam agama apapun,” lanjut dia.

Doorn mengatakan sangat menyesal telah menghina Islam. “Semoga penyesalan, pertobatan, dan air mata saya dapat mencuci seluruh dosa saya,” ujarnya usai melaksanakan ibadah haji, seperti dikutip situs Irib.

Dia juga menyatakan sejak dirinya naik haji dan datang ke tanah suci telah menjadi hal terbaik dalam hidupnya. Dia mengaku merasa malu saat berada depan makam Nabi Muhammad. “Saya benar-benar berharap Allah mengampuni saya. Saya mempunyai salah besar telah menjelekkan Nabi Muhammad,” ucap dia.

Arnoud Van Doorn, produser film hina Nabi Muhammad naik haji 2

Sejak Peluk Islam, Dijauhi Teman

Alhasil setelah Doorn menjadi mualaf, mantan rekan-rekan kerja di partainya dahulu sudah tidak pernah lagi berhubungan dengan dia.

“Saya belum berbicara dengan Geert Wilders sejak saya meninggalkan Partai Kebebasan. Saya tidak tahu kenapa. Ketika Anda meninggalkan partai, Anda pada dasarnya sudah dianggap tidak ada lagi,” kata Doorn, saat diwawancarai Kantor Berita Ma’an (MNA), seperti dilansir situs yjc.ir, Maret 2013 lalu.

“Mantan rekan-rekan saya takut untuk melakukan kontak dengan saya. Hal ini tidak baik untuk karir mereka dalam partai jika mereka melakukan itu,” lanjut dia.

Namun, ketika dirinya ditanyakan hal apa yang paling penting bagi seorang non-muslim dalam melihat Islam. Doorn menyatakan bahwa agar pelajarilah Islam di luar penilaian negatif.

“Setelah itu Anda akan melihat bahwa Islam benar-benar indah dan agama yang sangat murni, sejarah besar dengan standar tinggi,” ucap dia.

Doorn mengatakan bahwa kaum muslim saling merawat satu sama lainnya dalam kemakmuran dan kesulitan. “Ini memberikan kedamaian di dalam diri dan kebijaksanaan, dan ini mengandalkan kehidupan spiritual Anda. Hidup itu lebih daripada uang dan materialisme. Anda akan menjadi orang yang lebih kuat dan lebih baik.”

Di Barat, Islam pada umumnya dituduh telah mempromosikan terorisme, munculnya masalah anti hak asasi manusia (HAM) atau penganiayaan terhadap perempuan. Namun, Doorn mengatakan bahwa itu terjadi karena kurangnya pengetahuan tentang Islam.

“Anda dapat menemukan orang-orang fanatik dalam agama apapun di seluruh dunia. Sayangnya satu persen orang-orang fanatik itu menunjukkan dirinya di televisi dan media lainnya, dan pengaruh mereka diperbesar.

Sementara 99 persen kaum muslimin adalah pekerja keras dan pendamai. Jika lebih banyak orang akan belajar sejati Islam, semakin banyak orang akan melihat keindahan itu,” jelas Doorn.

Dia juga menyatakan sejak dirinya naik haji dan datang ke tanah suci telah menjadi hal terbaik dalam hidupnya. Dia mengaku merasa malu saat berada depan makam Nabi Muhammad. “Saya benar-benar berharap Allah mengampuni saya. Saya mempunyai salah besar telah menjelekkan Nabi Muhammad,” ucap dia.

Arnold Vandron: “Karya saya Selanjutnya Untuk Melayani Islam”

Arnold Van Doorn, saat sedang melaksanakan haji, mengatakan bahwa ia tak sanggup menahan air mata sejak kedatangannya di Mekkah, dan ia merasakan bahwa saat inilah momen yang paling indah.

Ketika dikonfirmasi, Vandron mengatakan akan membuat Film lain yang berbeda dengan Film sebelumnya, yaitu film yang menggambarkan akhlak Nabi Muhammad SAW, sebagai bentuk permintaan maafnya karena telah menghina Nabi sebelum ia masuk Islam.

Dalam pernyataannya kepada surat kabar Saudi “Ukaz”, ia mendapatkan di dalam Islam apa yang selama ini hilang dalam hidupnya, ia menjelaskan bahwa hidupnya sebelum masuk Islam bagaikan menangkap angina, dan ia datang ke Mekkah untuk berhaji sekaligus memohon ampun serta berdo’a agar kesalahannya selama ini terhapuskan.

Dia menambahkan, bahwa disini ia menemukan hati yang tenang, dan saya berdoa semoga air mata saya ini mampu menghapus segala dosa yang telah saya lakukan sebelum taubat, dan saya akan bekerja untuk menghasilkan karya besar untuk melayani Islam dan kaum Muslimin setelah kembali dari ibadah haji.

SUMBER – islamislogic

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *