PENYELAM LAUT MENJUMPAI HASIL PERANG DUNIA KE 2

 

 

PBY Catalina, yang juga dikenali sebagai Canso dalam perkhidmatan Kanada, adalah sebuah kapal terbang Amerika, dan kemudian sebuah pesawat amfibia pada tahun 1930-an dan 1940-an yang dihasilkan oleh Pesawat Konsolidasi. Ia adalah salah satu kapal laut yang paling banyak digunakan dalam Perang Dunia II. Catalinas berkhidmat dengan setiap cabang Angkatan Bersenjata Amerika Syarikat dan angkatan udara dan angkatan laut dari banyak negara lain.

Semasa Perang Dunia II, PBYs digunakan dalam peperangan anti kapal selam, pengeboman patroli, pengiring konvoi, misi mencari dan menyelamat (terutama menyelamat laut udara), dan pengangkutan kargo. PBY adalah pesawat yang paling banyak seumpamanya dan PBYs tentera aktif yang terakhir tidak bersara dari perkhidmatan sehingga tahun 1980-an. Pada tahun 2014, hampir 80 tahun selepas penerbangan pertama, pesawat itu terus terbang sebagai waterbomber (atau penangkis udara) dalam operasi memadam kebakaran udara di seluruh dunia.

Sekitar 3,300 pesawat dibina, dan ini beroperasi di hampir semua teater operasi Perang Dunia II. Catalina berkhidmat dengan perbezaan dan memainkan peranan penting dan tidak ternilai menentang Jepun. Ini adalah benar terutamanya semasa tahun pertama perang di Pasifik, kerana PBY dan Boeing B-17 Flying Fortress adalah satu-satunya pesawat yang tersedia dengan julatnya untuk menjadi berkesan di Pasifik.

Dengan itu sepasukan penyelam telah menjumpai bangkai kapak terbang Canso ini yang dipercayai di gunakan dalam perang dunia ke 2 di Papua Barat, Indonesia.

 

SUMBER – WIKI GAMBAR: Matthew Oldfield Underwater Photography / Alamy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *